Saturday, March 08, 2008

Kapas Tersesat

Pagi tadi aku panik...

Terjadi waktu lagi ritual rutin membersihkan telinga dengan cotton bud. Karena telinga kiriku terasa agak gatal, maka cotton bud itu aku manfaatkan untuk menggaruk-garuk bagian dalam telinga yang gatal itu. Setelah gatalnya mulai berkurang, batang cotton bud itu pun aku tarik keluar. Dan apa yang terjadi?....

Ujung kapas si cotton bud itu tertinggal di dalam telingakuuu!!! Huaaaa.... help .. help...!!

Kejadian yang sama pernah terjadi sekitar empat atau lima tahun yang lalu. Waktu itu malam hari, sempet panik juga. Coba-coba masukin air ke dalam telinga itu, dengan harapan kapasnya akan ikut keluar bersama aliran air secara gravitasi. Eh.... ternyata malah airnya diserap sama si kapas... dan jadinya malah lubang telingaku ketutup sama sekali oleh kapas berair yang mengembang itu... huaaaah dudul... Malam itu pun aku tidur dengan telinga tuli sebelah :(

Besok paginya aku langsung ke dokter THT. Setelah ngantri cukup lama, dokternya cuma senyum ... memasukkan alat semacam penghisap kecil ke telingaku. Dinyalakan. Kapasnya terhisap. Udah. Beres. Dan aku harus bayar tarif normal dokter spesialis hanya untuk pekerjaan yang kurang dari semenit.... :p

Apakah sekarang aku harus ke dokter THT lagi???... belum sampai tuli sebelah sih, karena kapasnya kering. Cuma terasa ada yang mengganggu di dalam telinga, dan kadang terdengar gemerisik kalo lagi menggerakkan otot2 sekitar situ.

Oh iya, baru inget, aku kan punya vacuum cleaner mini untuk bersihin komputer. Bisa kali dimanfaatin dengan mencontoh apa yang dilakukan dokter THT itu. Vacuum cleaner dengan colokan USB itu pun aku pasang. Lubang penghisapnya kebetulan cuma sedikit lebih besar dari lubang telinga. Aku pasang pas di depan lubang telinga dan aku nyalakan.... ngiiiiiiiiiiiiinng... aku pencet tombol turbonya.... nguuuuuuuuuuuungg...

Tidak berhasil... :( ... daya hisapnya kurang :((

Sempat teriak-teriak minta pertolongan di sebuah klinik yang kebetulan lagi ada beberapa orang baru mulai ngobrol pagi-pagi. Ah, sebuah tindakan yang tidak berguna. Yang ada malah ditakut-takutin, yang bakal membusuk lah, membatu lah, bahkan kupingnya bakal dipotong... arrrgggghhh... Atau malah disuruh mencari pengacara untuk menuntut pabrik pembuat cotton bud itu, dan kapasnya dibiarkan dulu dalam telinga sebagai barang bukti. Yang bener ajeeeeeee......

Aku juga sih yang salah, minta bantuan kok di klinik para peracau... :p

Ada sih saran yang bener, suruh minta tolong orang lain narik kapas itu pake pinset kecil. Ah ya... pinset... apakah aku punya? Kayaknya pernah punya, tapi dimana aku simpan? Bongkar sana sini... nggak ada :(

Menyerah deh, tar sore aja minta tolong temen yang dokter...

Siangnya... akhirnya ketemu pinset itu!! ..
Horeee !!! ....

Dimana?

Di toko...
tepatnya di sebuah Hypermarket .. :D

Sempet muter2 ke berbagai penjuru nyari2 di bagian apa yang menjual pinset. Di tempat alat tulis, mungkin berteman dengan gunting dkk... nggak ada. Di tempat alat-alat pertukangan semacam obeng, tang .... nggak ada. Di sudut kecil yang ada benang, jarum, peniti... nggak ada juga. Arrgh... dimana ya? ... Sampai di rak-rak yang menjual jepit dan pengikat rambut... eh ada!! Cuma tinggal satu pulak! ... hahaha... Toko segedhe gini cuma punya pinset sebuah doang!? :D

Perjuangan belum selesai... Aku nggak yakin apakah pinset itu cukup kecil untuk menjangkau bagian dalam telinga tempat si kapas terdampar. Aku juga rada ngeri melihat ujung pinset yang agak runcing dan terbuat dari logam itu. Selama ini aku sering mendengar dan membaca saran para dokter agar tidak membersihkan telinga dengan alat yang tajam dan terbuat dari logam karena dikhawatirkan akan melukai bagian dalam telinga yang sensitif. Hmm gimana ya?

Di rumah, aku putuskan untuk melakukannya sendiri. Kalau minta tolong orang lain malah berbahaya, karena dia juga nggak bisa melihat udah sejauh mana nanti pinsetnya masuk ke dalam telinga. Kalau aku sendiri yang melakukan paling ngga akan langsung terasa kalau ada bagian yang kegores sedikit.

Pertama nyoba... waduh... kok udah mentok sebelum masuk ke bagian telinga yang lebih dalam. Coba lagi dimasukin dengan ujung pinset dirapatkan, dan dibuka begitu ada di bagian dalam yang lebih lebar... eh bisa.... masukin lagi sedikit... ada yang terasa bergerak... ujung pinset aku rapatkan lagi... lalu aku tarik keluar pelan-pelan...


Eureka!!!
Kapas sesat itu sudah terjepit di ujung pinset!!
Yippeeee...
Aku bebaaaasss
hahahahaha....


PS.
Aku masih tetep heran, kenapa pinset adanya di bagian "Hair & Accessories" sih?
Apakah pinset itu biasa dipakai untuk hiasan rambut gitu?
Dan aku juga bingung, setelah ini pinset itu aku pake buat apa ya?
Nyabutin alis? .... Huahahahahaha... :p
 

4 comments:

Nike said...

Lah, kok bisa?
Laen kali beli cotton bud yang kuenceng mas kapasnya ya :p

golda said...

huahahahahahaha
sumpah asli ngakak abisss
makanya mas.. beli cotton bud jangan yg murahan... huahahahaha..

pinset ada yg ujungnya runcing, bukan rata kyk yg di gambar. yg di gambar itu memang buat cabut alis. disimpen aja, kali2 aja mau cabut rambut yg suka nyasar, di alis kek, di hitung kek, di dagu kek.. :p

Anonymous said...

eh..dikira blog ini udah mati. ternyat ada postingan baru. *komen gak penting*

btw, lu gak trauma kan dengan korek kuping ? :D

-imgar-

dannni said...

:) emang pinset jenis itu biasa dipake buat nyabut rambut, makanya ada di bagian rambut & hiasannya.
kalo nyari nya di toko buat filateli pasti dapetnya bakal beda bentuk pinsetnya.
apalagi kalo di toko bangunan, mungkin dikasihnya sekop :D.
Anyway, saran dokter tht, sebaiknya salah satu basah (kapas ato telinga nya) jd earwax bakal kebawa,& gak kedorong2 kedalem :) ato mau coba lilin pembersih kuping yg dibakar? ;)